Mendes PDTT Abdul Halim Iskandar akan Fokus Revitalisasi Kawasan Transmigrasi

Mendes PDTT Abdul Halim Iskandar akan Fokus Revitalisasi Kawasan Transmigrasi
Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Mendes PDTT), Abdul Halim Iskandar

BANGKA SELATAN - Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Mendes PDTT), Abdul Halim Iskandar akan melakukan revitalisasi terhadap kawasan transmigrasi.

Pria yang akrab disapa Gus Menteri ini akan fokus untuk merevitalisasi kawasan transmigrasi daripada membuka kawasan transmigrasi yang baru.

“Hari ini sampai 4 atau 5 tahun ke depan saya ingin fokus melakukan revitalisasi terhadap kawasan transmigrasi yang sudah ada, ” ujarnya.

Hal itu ia lakukan sebagai wujud rasa terima kasih pemerintah pusat kepada keluarga besar  transmigrasi yang sudah bertahun-tahun bertahan bahkan kemudian bisa menjadikan daerahnya menjadi produktif.

Dalam kunjungannya ke desa Panca Tunggal, Kabupaten Bangka Selatan yang merupakan kawasan transmigrasi itu, Gus Menteri mengaku bangga dan bahagia bisa bertemu dan bersilaturahmi dengan warga transmigran.

“Saya tentu merasa sangat bahagia sekali  bisa hadir di sini dan yang pasti salah satu hal yang paling luar biasa adalah bisa bertemu dengan warga desa, warga transmigrasi. Alhamdulillah, semoga yang bertahan diberi barokah oleh Allah SWT, ” ucapnya.

Menurut Gus Menteri, orang yang bisa bertahan di kawasan transmigrasi adalah bagian dari pahlawan-pahlawan yang menjadi kebanggaan Indonesia.

“Kenapa saya menyatakan sebagai pahlawan? Karena memang siapa pun mengakui, bahwa menjalani kehidupan baru di daerah transmigrasi itu merupakan sesuatu yang sulit, ” ungkao Gus Menteri.

Selain fokus untuk revitalisasi, Gus Menteri juga telah menyiapkan beberapa daerah transmigrasi sebagai food estate atau daerah yang ditetapkan sebagai lumbung pangan baru di Indonesia sebagai upaya untuk meningkatkan ketahanan pangan.

“Misalnya di Kalimantan Tengah, kemudian di Sumatera Selatan, Kepulauan Riau ini juga terus kita upayakan dalam rangka meningkatkan ketahanan pangan sehingga tidak perlu lagi impor apa pun. Karena pada hakikatnya, negara kita ini sangat makmur, potensi alamnya luar biasa, tinggal kita kelola sedemikian rupa dan dimaksimalkan, sehingga bisa memenuhi kebutuhan masyarakat kita sendiri. Itulah yang kita sebut dengan kemandirian pangan, ” jelasnya.

Sebagai informasi, Gus Menteri melakukan kunjungan kerja ke desa Panca Tunggal didamping istri, Umi Lilik Nasriyah kemudian Wakil Gubernur Bangka Belitung, Abdul Fatah, dan Kepala Pusat Data dan informasi (Pusdatin) Kemendes PDTT, Ivanovich Augusta, Sabtu (21/11/2020).

Dalam kunjungannya itu, Gus Menteri juga menandatangani prasasti peresmian embung tirtayasa wisata dan taman wisata desa Panca Tunggal. Gus Menteri juga melepas pengiriman perdana beras merah ampai sebanyak 2 ton yang di produksi RMP Batu Betumpang yang bertujuan ke Jakarta.(***)

BANGKA SELATAN BABEL
WARTADESA.CO.ID

WARTADESA.CO.ID

Previous Article

Desa Pujon Kidul Kelola Dana Desa untuk...

Next Article

Keynote Speech di Simposium UN DESA, Kemendes...

Related Posts

Peringkat

Profle

Agung Libas verified

Sopiyan hadi

Sopiyan hadi

Postingan Bulan ini: 9

Postingan Tahun ini: 9

Registered: Apr 8, 2021

Nuryadi

Nuryadi

Postingan Bulan ini: 8

Postingan Tahun ini: 8

Registered: Apr 10, 2021

Feri

Feri

Postingan Bulan ini: 4

Postingan Tahun ini: 4

Registered: Apr 7, 2021

Totong Setiyadi

Totong Setiyadi

Postingan Bulan ini: 4

Postingan Tahun ini: 4

Registered: Apr 7, 2021

Profle

Narsono son

Ganjar Jadi Mandor, Keliling Borobudur Cek Proyek Langsung Tangani Masalah
Pemdes Karanggintung Cilacap Saluran BLT-DD  Tahun 2021 Tahap Dua
Akibat Angin Kencang Satu Rumah Milik Warga Tertimpa Pohon
Ketua DPC Lembaga Aliansi Indonesia Divisi KGS Kabupaten Tangerang Angkat Bicara Tentang Program Bansos BPNT dan PKH

Follow Us

Recommended Posts

Ada Nilai Historis dan Mistik Saat Aldy Membuat Patung Tokoh Pertama Kabupaten Bogor
Sambut Bulan Suci Ramadan 1442 H, Pemdes Mekar Damai Gelar Do'a Bersama
Diduga Pengusaha Tidak Kantongi Izin, Warga Desa Blukbuk Menolak Usaha Galian Tanah di Kramat Maja
KPM BST Kehilangan Statusnya: Bagai Petir Siang Bolong, Sudah Sakit Tertimpa Tangga
DPRD, APDESI dan Ormas Dukung Forum Komunikasi Lintas Profesi 

Random Posts